Hukrim

Putusan Dewas KPK: Firli Bahuri Terbukti Langgar Kode Etik, Ini Sanksi yang Diberikan

Mataram (NTBSatu) – Dewan Pengawas Komisi Pemberantasan Korupsi (Dewas KPK) membacakan putusan terkait dugaan pelanggaran etik oleh bekas Ketua KPK, Firli Bahuri, pada Rabu, 27 Desember 2023.

Putusan tersebut diumumkan dalam sidang etik yang terbuka untuk umum di Gedung ACLC KPK.

“Menyatakan terperiksa saudara Firli Bahuri telah terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan pelanggaran kode etik dan kode perilaku,” kata Ketua Dewas KPK, Tumpak Hatorangan Panggabean di Gedung ACLC KPK, Rabu, 27 Desember 2023.

“Yaitu melakukan hubungan langusng maupun tidak langsung dengan Syahrul Yasin Limpo yang perkaranya sedang ditangani oleh KPK,” imbuhnya.

Dewas KPK memberlakukan sanksi berat terhadap Firli Bahuri, yaitu diminta untuk mengajukan pengunduran diri sebagai pimpinan KPK.

Berita Terkini:

Sebelumnya, Dewas KPK menilai Firli Bahuri telah melepaskan haknya untuk membela diri karena tidak hadir dalam sidang etik tanpa alasan yang sah, meskipun sudah dipanggil secara sah.

“Tidak hadir di persidangan etik tanpa alasan yang sah meskipun telah dipanggil secara sah dan patut,” kata Tumpak

“Oleh karena itu, terperiksa dianggap melepas haknya untuk membela diri dan persidangan dilakukan di luar hadirnya terperiksa,” tambahnya

Firli diduga melakukan tiga poin pelanggaran etik sebagai Ketua KPK sehingga dilaporkan ke Dewas.

Pelanggaran tersebut adalah melakukan pertemuan dengan SYL, penyembunyian sejumlah data dalam mengisi Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN), dan penyewaan rumah di Kertanegara. (SAT)

IKLAN
IKLAN

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

IKLAN
Back to top button