Ekonomi Bisnis

Peredaran Uang Sedang Lesu, Terendah dalam Sejarah Indonesia

Mataram (NTBSatu) – Presiden RI, Joko Widodo mengungkapkan kekhawatirannya terkait keringnya peredaran uang akhir-akhir ini.

Berdasarkan catatan Bank Indonesia, uang beredar dalam arti luas (M2) hanya tumbuh 3,4 persen (year on year) pada Oktober 2023, setelah pada bulan sebelumnya tumbuh sebesar 6,0 persen.

IKLAN

Diketahui, pertumbuhan tersebut adalah yang terendah dalam sejarah Indonesia.

Anjloknya uang beredar juga diperparah dengan pertumbuhan kredit yang jalan di tempat serta Dana Pihak Ketiga (DPK).

Data BI menunjukkan peredaran uang pada Oktober 2023 tercatat sebesar Rp8.505,4 triliun.

Berita Terkini:

Perlambatan terjadi disebabkan oleh pertumbuhan uang kuasi 7,8 persen yoy pada Oktober 2023, setelah bulan sebelumnya tumbuh 8,4 persen yoy pada September 2023.

Uang kuasi dalam nominal tumbuh secara bulanan sekitar Rp43 triliun dari Rp3.744,8 triliun pada September 2023 menjadi Rp3.787,3 triliun pada Oktober 2023 yang didominasi oleh simpanan berjangka (rupiah dan valas).

1 2Laman berikutnya

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button