ADVERTORIALKota Bima

DLH Kota Bima Masih Kekurangan 75-100 Orang Tenaga Lapangan untuk Atasi Masalah Sampah

Mataram (NTBSatu) – Permasalahan sampah di Kota Bima, merupakan salah satu persoalan krusial. Per harinya, produksi sampah di Kota Bima mencapai 414 meter kubik.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Bima, Syarief Bustaman menyampaikan, dalam hal penanganan sampah, DLH Kota Bima masih kekurangan personil yang ditempatkan di lapangan.

Berdasarkan hitungan rasio beban kerjanya, DLH sendiri masih butuh sekitar 75-100 orang tenaga lapangan.

“Untuk personil kita sekarang, tenaga non-ASN atau tenaga kontrak sebanyak 173 personel. Kemudian tenaga PNS 112 orang,” kata Syarief kepada NTBSatu, Kamis, 15 Februari 2024.

Syarief berpikir, jika jumlah tenaga kerja lapangan itu terpenuhi, maka semua ruas jalan mulai dari gerbang kota jalan lintas Bima-Sumbawa, jalan Sultan Kaharuddin, jalan Martadinata, jalan Gadjah Mada, jalan Soekarno Hatta, jalan Sudirman, dan beberapa jalan arteri lainnya, akan diisi oleh petugas atau peramu kegiatan penyapu regular.

Berita Terkini:

“Tapi kondisi sekarang dengan jumlah kita yang masih terbatas, mengharuskan tenaga yang ada untuk berkerja ekstra,” ujarnya.

Kekurangan tenaga kerja ini, sambungnya, bukan unsur kesengajaan. Tapi memang, setiap tahunnya, DLH belum mendapatkan alokasi pengadaan tenaga teknis atau ASN.

“Sehingga pegawai yang pensiun meninggal, mutasi dan sebagainya belum tersubsitusi,” bebernya.

Kendati tenaga kerja lapangan yang kurang, Syarief mengklaim, untuk kebutuhan peralatan dirasa sudah mencukupi.

Misalnya di DLH terdapat sejumlah mobil pengangkut sampah, seperti 28 dump truck, 27 kontainer, dan juga armada sampah kelurahan, yang terdiri dari 8 armada roda empat dan 3 armada roda tiga.

“Untuk kelurahan dengan kondisi armadanya terbatas atau yang masih mengoperasionalkan roda tiga, itu kita bantu dia dengan menyiapkan depo transit,” tandasnya. (MYM/*)

IKLAN
IKLAN

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

IKLAN
Back to top button