Politik

Yuk! Kenali Model Form C1 untuk Pemilu 2024, KPPS Wajib Paham

Mataram (NTBSatu) – Dalam pelaksanaan pemungutan dan perhitungan suara di Tempat Pemungutan Suara (TPS), formulir yang digunakan termasuk model C, sebagaimana diatur oleh PKPU 5 Tahun 2014 pasal 5.

Oleh karena itu anggota KPPS harus memahami dengan baik model formulir C (Form C) ini.

IKLAN

Sebagai informasi, Model C adalah berita acara pemungutan dan penghitungan suara untuk Pemilu anggota DPR, DPD, DPRD Provinsi, DPRD Kabupaten/Kota, dan salah satu jenisnya adalah model C1.

Menurut PKPU Nomor 5 Tahun 2014, formulir C1 berfungsi sebagai sertifikat hasil dan rincian penghitungan perolehan suara di TPS.

Formulir ini mencatat jumlah suara sah, suara tidak sah, serta perolehan suara untuk kandidat dan partai politik. Formulir C1 terdiri dari beberapa jenis, di antaranya:

Berita Terkini:
  1. Model C1 Berhologram sebagai Sertifikat Hasil dan Rincian Penghitungan Perolehan Suara di TPS.
  2. Model C1 DPR, DPD, DPRD Provinsi, dan Model C1 DPRD Kabupaten/Kota Plano Berhologram, yang masing-masing untuk mencatat hasil penghitungan perolehan suara setiap Partai Politik dan calon Anggota DPR, DPD, DPRD Provinsi, dan DPRD Kabupaten/Kota di TPS;
  3. Lampiran Model C1 DPR untuk mencatat rincian penghitungan perolehan suara sah partai politik dan calon Anggota DPR;
  4. Lampiran Model C1 DPD untuk mencatat rincian perolehan suara sah dan tidak sah calon Anggota DPD.
  5. Lampiran Model C1 DPRD Provinsi untuk mencatat rincian perolehan suara sah partai politik dan calon Anggota DPRD Provinsi
  6. Lampiran Model C1 DPRD Kabupaten/Kota untuk mencatat rincian perolehan suara sah partai politik dan calon Anggota DPRD Kabupaten/Kota.

Formulir C1 diisi oleh petugas Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) di setiap TPS. Jenis-jenis Formulir C1 meliputi:

  • Model C1-KWK digunakan sebagai sertifikat hasil dan rincian perhitungan suara di TPS.
  • Model C1-PPWP berfungsi sebagai sertifikat hasil perhitungan suara khusus untuk pasangan calon presiden dan wakil presiden.
  • Model C1-DPR merupakan dokumen sertifikat hasil perhitungan suara untuk calon anggota DPR
  • Model C1-DPD digunakan sebagai sertifikat hasil perhitungan suara untuk calon anggota DPD.
    -Model C1 Plano adalah catatan yang mencatat hasil perhitungan suara secara keseluruhan.

Pada saat penghitungan suara, formulir Model C1 DPR, DPD, DPRD Provinsi, dan Model C1 DPRD Kabupaten/Kota Plano dipasang di papan yang ditempatkan di dekat pintu masuk TPS.

Isian Model C, Model C1 Berhologram, dan lampiran Model C1 DPR, DPD, DPRD Provinsi, dan Model C1 DPRD Kabupaten/Kota berhologram akan dimasukkan ke sampul kertas. Semuanya akan disampaikan oleh KPPS kepada KPU Kabupaten/Kota melalui Panitia pemilihan Kecamatan (PPK) dan Panitia pemungutan suara (PPS). (SAT)

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button