Ekonomi Bisnis

Mulai 1 Desember 2023 Pecahan Rp500 dan Rp1000 Ini Tidak Berlaku, BI Sarankan Segera Ditukar

Mataram (NTBSatu) – Bank Indonesia (BI) mengimbau seluruh warga RI yang memiliki uang rupiah logam pecahan Rp500 Tahun Emisi (TE) 1991, Rp1.000 TE 1993, dan Rp500 TE 1997 untuk segera menukarkannya, sebab uang tersebut telah ditarik dari peredaran.

Baca Juga: Rupiah Kian Perkasa, Pembukaan Perdagangan Tembus Rp15.400 per Dolar AS

“Pencabutan dan penarikan uang Rupiah logam tersebut dilakukan dengan pertimbangan antara lain masa edar yang cukup lama dan perkembangan teknologi bahan/material uang logam. Dengan demikian, terhitung tanggal dimaksud uang Rupiah logam tersebut tidak lagi berlaku sebagai alat pembayaran yang sah di wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia,” tulis BI dalam siaran pers yang dikutip NTBSatu, Jumat, 1 November 2023.

Pencabutan dan penarikan uang tersebut telah tertuang dalam Peraturan Bank Indonesia (PBI) No.14 Tahun 2023, terhitung sejak 1 Desember 2023.

Namun masyarakat yang memiliki pecahan uang tersebut tidak perlu panik sebab pemerintah telah memberikan kesempatan untuk menukarkannya dalam rentang 10 tahun ke depan, yaitu mulai 1 Desember 2023 sampai dengan 1 Desember 2033.

Berita Terkini:

Adapun penukaran sendiri bisa dilakukan di Bank Umum, Kantor Pusat maupun Kantor Perwakilan Bank Indonesia di seluruh Indonesia.

Penggantian atas uang Rupiah logam Rp500 TE 1991, Rp1.000 TE 1993, dan Rp500 TE 1997 yang dicabut dan ditarik dari peredaran sebesar nilai nominal yang sama dengan yang tertera pada uang Rupiah logam dimaksud.

Pemesanan penukaran melalui aplikasi PINTAR yang diakses melalui www.pintar.bi.go.id, dengan mengacu pada ketentuan atau informasi yang disampaikan mengenai jadwal operasional dan layanan publik Bank Indonesia.

Penggantian atas uang Rupiah logam dalam kondisi lusuh, cacat, atau rusak dilakukan dengan mengacu pada Peraturan Bank Indonesia mengenai pengelolaan uang Rupiah, yaitu:

Baca Juga: Rupiah Menguat, Intip Kurs Dollar AS di 4 Bank Hari Ini

Dalam hal fisik uang Rupiah logam lebih besar dari 1/2 (satu per dua) ukuran aslinya dan ciri uang Rupiah dapat dikenali keasliannya, diberikan penggantian sebesar nilai nominal uang Rupiah yang ditukarkan, dan dalam hal fisik uang Rupiah logam sama dengan atau kurang dari 1/2 (satu per dua) ukuran aslinya, tidak diberikan penggantian. (STA)

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button