Hukrim

Kasus Kekerasan Seksual di Mataram, Beda “Aktor” Beda Penanganan

Mataram (NTB) – Polda NTB baru-baru ini menetapkan oknum mahasiswa di salah satu Kampus Negeri di Mataram inisial RMS sebagai tersangka dugaan kekerasan seksual.

Diketahui, kepolisian menerima laporan tindakan RMS dan mengeluarkan surat penyidikan Nomor:SPDP/84/VII/RES1.4/2023/Ditreskrimum tanggal 5 Juli 2023.

Kemudian pada 23 Agustus mahasiswa Fakultas Hukum ini dijadikan tersangka. Hal itu tertuang dalam surat Nomor: B/84/VII/RES.1.4/2023/Ditreskrimum dan turut ditandatangani Dir Reskrimum Polda NTB, Kombes Pol Teddy Ristiawan.

Baca Juga:

Dia disangkakan pasal 6 huruf A Undang-undang RI Nomor 12 tahun 2022 tentang Tindak Pidana Kekerasan Seksual.

Kasus serupa sebelumnya pernah terjadi, dengan terduga pelaku inisial AF. Namun berbeda dengan RMS, kasus pria usia 60-an tahun tersebut justru dihentikan. Padahal AF diketahui sudah memakan korban sedikitnya 10 mahasiswi.

1 2Laman berikutnya

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

IKLAN
Back to top button