IKLAN
Pariwisata

Geopark Rinjani dan Geopark Belitong Sepakat Kerjasama Antisipasi Badai Resesi

Mataram (NTB Satu) – Badan Pengelola Rinjani Lombok UNESCO Global Geopark terus mengembangkan Geopark Rinjani dengan menjalin kerjasama ke berbagai pihak, termasuk sesama Badan Pengelola UNESCO Global Geopark (UGGp).

Pada Jum’at 11 November 2022 lalu, Badan Pengelola Rinjani Lombok UGGp yang diwakili oleh General Manager BP RLUGGp Farid Zaini menandatangani nota kesepahaman dengan badan pengelola Belitong UGGp di Tanjungpandan, Belitong.

IKLAN

Dalam nota kesepahaman tersebut, kedua belah pihak sepakat untuk menjalin kerjasama dalam berbagai bidang, diantaranya ; bidang penelitian dan pengembangan konsep edukasi, pengembangan konsep muatan lokal kurikulum geopark, pengembangan geodiversity, biodiversity dan cultural diversity, pengembangan wisata bahari, mitigasi dan pengurangan resiko bencana.

Selain dalam bidang penelitian dan pengembangan, kerjasama antara Geopark Rinjani dan Geopark Belitong juga dalam bidang pelatihan dan workshop serta kerjasama di youth community geopark. Kedua belah pihak juga bersepakat untuk saling mendukung program-program yang diusung masing-masing.

Dalam penandatangan kerjasama tersebut, juga disepakati perjanjian kerjasama dalam kegiatan Joint Event : The 4th Geotourism Festival and International Conference yang akan dilaksanakan tahun depan.

Dalam perjanjian tersebut disepakati beberapa hal diantaranya pembagian peran dalam kepanitiaan, kerjasama untuk mencari sponsorship dan dukungan lainnya, publikasi dan promosi hingga dalam proses perencanaannya.

Meliawati yang juga manager Litbang dan kerjasama Badan Pengelola Rinjani Lombok UNESCO Global Geopark berharap kerjasama yang terjalin antara Geopark Rinjani dan Belitong bisa berjalan sebagaimana mestinya.
“Kami berharap ini (kerjasama) bisa berjalan maksimal ya, supaya kedua belah pihak juga dapat manfaatnya,” ungkap Meliawati.

Lebih dari itu, Meliawati juga menyampaikan pentingnya kerjasama-kerjasama serupa juga terjalin, bukan hanya dengan geopark Belitong saja, namun dengan geoparkgeopark lainnya, baik yang berstatus nasional maupun UGGp.
“Semoga kerjasama seperti ini, bisa terjalin dengan yang lain ya, bahkan dengan semua stakeholder yang ada,” ucap Meliawati.

Ia juga menambahkan pentingnya membangun kerjasama ditengah ancaman resesi ekonomi yang tentunya akan berdampak terhadap jalannya program-program badan pengelola seluruh Geopark di Indonesia bahkan dunia.

“Kedepan kita akan menghadapi badai resesi tentu ini akan berdampak terhadap performa kita (badan Pengelola), kerjasama adalah salah satu cara menghadapinya,” tutup Meliawati. (HAK)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button