Hukrim

Ditawari Proyek Rp30 Miliar, Pelapor Kasus Bank NTB Syariah Merasa Diintimidasi

Mataram (NTBSatu) – Pelapor dugaan korupsi Bank NTB Syariah Rp26,4 miliar sekaligus Pakar Hukum Universitas Mataram (Unram), Profesor Zainal Asikin mengaku diintimidasi.

“Saya ditawarkan tiga proyek oleh Bank NTB Syariah,” katanya kepada wartawan, Rabu, 21 Februari 2024.

Tiga proyek tersebut, sambung pria yang akrab disapa Prof Asikin ini, nilainya mencapai Rp30 miliar. Yang menyodorkan proyek adalah para pihak yang nantinya akan mengerjakan proyek tersebut.

Menurutnya, ajakan pihak Bank NTB Syariah agar menerima tawaran sejumlah proyek tersebut sebagai bentuk intimidasi.

“Itu bentuk intimidasi. Macam cara menekan saya. Melalui proyek, melalui LSM. Untuk saya diam,” tegasnya.

Guru Besar Fakultas Hukum Unram tersebut mengatakan, alasan pihak Bank NTB Syariah menghubunginya, karena hingga saat ini, mereka tidak mengikuti proses lelang untuk pengerjaan proyek tahun 2024.

Berita Terkini:

“Sekian puluh proyek tidak bisa mengikuti lelang. Makanya saya disuruh saya diam,” kata Prof Asikin.

Selain itu, Guru Besar FH Unram ini juga mengaku telah dihubungi Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terkait dugaan korupsi puluhan miliar tersebut.

IKLAN
1 2Laman berikutnya
IKLAN

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

IKLAN
Back to top button