IKLAN
Advertorial

Cegah Stunting Dengan Gerakan Orang Tua Asuh

Mataram (NTB Satu) – Pemerintah Provinsi NTB menggalang masyarakat yang berkemampuan untuk menjadi orang tua asuh guna mencagah stunting (gizi buruk) pada anak. 

“Gerakan masyarakat ini diharapkan dapat menjadi salah satu strategi efektif dalam penanganan masalah stunting di Provinsi NTB”, ujar Kepala Bappeda Provinsi NTB, Dr. Ir. H. Iswandi, M.Si., Rabu (28/9) di Kantornya. 

IKLAN

Dijelaskannya, selain mengoptimalkan posyandu keluarga yang tersebar diseluruh kabupaten/kota se-NTB, bahwa permasalahan stunting di NTB sangat membutuhkan banyak peran dan inovasi.

Oleh karenanya, walaupun belum berjalan, diharapkan gerakan orang tua asuh ini  kedepan dapat menjadi salah satu solusi penanganan masalah stunting. 

Selain itu, menampik pernyataannya sebelumnya tentang keterlibatan ASN dalam gerakan ini, ia mengatakan bahwa tidak ada pemotongan Tunjangan Perbaikan Penghasilan (TPP) ASN lingkup Pemprov NTB. 

“Ini hanya himbauan bagi ASN untuk dapat berpartisipasi untuk menjadi orang tua asuh. Jadi tidak ada pemotongan TPP,” tegasnya. 

Ditambahkan, ini pun murni merupakan usulannya untuk bersama berkolaborasi menurunkan prevalensi stunting hingga 14 persen secara nasional pada tahun 2024.

 “InsyaAllah program-program dan  inovasi yang diupayakan tidak akan menimbulkan resistensi bagi pihak manapun,” pungkas Iswandi. (r/*)

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button