Lombok TengahMotoGP

Inilah Sejarah yang Dicatat BIZAM Karena MotoGP

Praya (NTB Satu) – Bandara Internasional Zainuddin Abdul Madjid (BIZAM) di Praya, Kabupaten Lombok Tengah mencatat sejarah, sejak setelah secara resmi dioperasikan pada Oktober 2011 lalu. Sejarah itu ditoreh karena efek MotoGP di Pertamina Mandalika International Street Circuit.

Beberapa waktu terakhir, sudah menjadi pemandangan biasa, melihat lalu lalang pesawat berbadan lebar yang melintas antar negara mendarat di BIZAM. Sejak perhelatan World Superbike November 2021 lalu, menyusul tes pra musim MotoGP bulan Februari 2022, dan saat ini persiapan seri II MotoGP tanggal 18-20 Maret 2022 ini. Pesawat – pesawat berbadan jumbo sudah datang dan pergi di BIZAM, mengangkut logistik MotoGP yang beratnya mencapai ratusan ton.

IKLAN

General Manager Angkasa Pura I BIZAM, Nugroho Jati mengatakan, bandara mulai dioperasikan 24 jam, sejak 15 Maret hingga 17-25 Maret 2022 ini.

Jelang MotoGP di Mandalika, Jati menyebut Angkasa Pura I sudah menyiapkan infrastruktur secara lengkap mulai dari landasan terminal area parkir dan area keluar masuk. Demikian juga pengelolaan manajemen parkir, manajemen landasan, parkir, tol gate , akses keluar masuk.

Pada momentum MotoGP ini, terjadi peningkatan jumlah penerbangan. Ada 600 penerbangan pada periode 17- 22 Maret 2022 dengan rata-rata sehari ada peningkatan 100 penerbangan (datang dan pergi), atau naik 120 persen dari hari normal. Juga terjadi peningkatan jumlah penumpang sebanyak 113 ribu orang. 56 ribu penumpang datang, dan 57 ribu penumpang berangkat.

Lanjut Jati, saat pandemi Covid-19, jumlah penumpang rata-rata 3.500 perhari. Sebelum pandemi sebanyak 8.000 penumpang perhari. Pada momentum MotoGP ini naik sebanyak 150 persen. Rata rata harian jumlah penumpang naik menjadi 18.000 penumpang per hari. Penerbangan terbanyak dari Jakarta, Denpasar, Surabaya, karena beberapa bandara sebagai hub internasional untuk Indonesia bagian tengah, timur dan hub Indonesia Barat.

“Fakta ini adalah sejarah, sejak bandara ini beroperasi,” jelas Jati.

Sebelum tanggal 17 Maret memang ada perubahan kebijakan dan peraturan terkait PPDN, dimana ketentuan orang yang sudah dapat vaksin tidak lagi perlu antigen atau PCR. Ini memicu peningkatan kunjungan dari 3.500 perhari menjadi 5.000 perhari.

Jati menambahkan, ada permintaan jumlah extra flight (penerbangan tambahan), dari maskapai Garuda Indonesia dan Air Asia Indonesia. Sementara untuk pesawat jet pribadi, sejauh ini belum ada konfirmasi ke pihaknya untuk memanfaatkan BIZAM sebagai tempat parkir.

Jikapun BIZAM tak mampu menampung parkir pesawat, sudah ada Bandara Internasional Ngurah Rai Bali dan Bandara Internasional Juanda di Surabaya yang akan membantu menyiapkan tempat parkir pesawat yang kaitannya dengan MotoGP.

“Untuk direct flight (penerbangan internasional) langsung ke Lombok, sejauh ini juga belum ada konfirmasi. Pembalap dan kru dari berbagai negara masuknya lewat Jakarta, Surabaya, dan Bali. Baru masuk ke Lombok dengan pesawat carter,” imbuhnya.

“Kita bersyukur, saat ini adalah rekor terbaik bandara internasional ini. Sebelum gempa Lombok tahun 2018, tertinggi jumlah penumpang sebanyak 12.000 orang perhari. Sekarang sudah 18.500 orang penumpang, dan 100 penerbangan datang dan pergi sehari,” demikian Jati. (ABG)

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button