Ekonomi Bisnis

Harga Beras Tak Kunjung Turun, Nilai Tukar Rupiah Menurun

Mataram (NTBSatu) – Nilai tukar (kurs) rupiah terhadap dolar AS menurun drastis pada perdagangan di Jakarta. Hal tersebut disebabkan oleh harga beras yang tinggi, sehingga dapat memicu inflasi domestik.
 
Pada awal perdagangan, yang dilansir dari Antara, rupiah menurun 10 poin atau 0,06 persen menjadi Rp15.656 per dolar AS dari penutupan perdagangan sebelumnya yang sebesar Rp15.646 per dolar AS.
 
“Rupiah menurun drastis karena ditekan oleh harga beras yang tinggi dapat memicu inflasi,” kata analis mata uang Lukman Leong Rabu, 28 Februari 2024 yang dikutip dari Antara.

Para investor mengharapkan harga beras bisa segera stabil dan turun, karena dikhawatirkan akan menyebabkan efek spiral kenaikan harga pada komoditas lainnya.
 
Harga beras premium di sejumlah wilayah di Indonesia mencapai Rp15.000 sampai dengan Rp17.000 per kilogram. Namun, pemerintah tidak akan melakukan penyesuaian harga eceran tertinggi (HET) komoditas pokok tersebut.

Berita Terkini:

Pelaku pasar juga menantikan laporan inflasi Indonesia untuk Februari 2024. Inflasi Februari diperkirakan akan naik 0,2 persen month on month (mom) dan 2,58 persen year on year (yoy). Inflasi yang disumbangkan beras diperkirakan akan lebih besar daripada Januari yang ketika itu menyumbangkan 0,64 persen.

Selain itu, rupiah diperkirakan akan melemah terhadap dolar AS karena investor mengantisipasi kejutan pada serangkaian data ekonomi Amerika Serikat (AS) pekan ini seperti produk domestik bruto (PDB) malam ini dan inflasi Indeks Harga Belanja Personal (PCE) besok.
 
Lukman memperkirakan rupiah bergerak di kisaran Rp15.600 per dolar AS sampai dengan Rp15.700 per dolar AS pada perdagangan hari ini. (WIL)

IKLAN
IKLAN

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

IKLAN
Back to top button