Kota Mataram

Stunting Kota Mataram Turun, Program Dapur Intensif dan Posyandu Keluarga Diintensifkan

Mataram (NTBSatu) – Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Mataram melakukan evaluasi dan validasi data kasus stunting untuk periode caturwulan pertama tahun 2024.

Evaluasi ini bertujuan untuk mendapatkan data terbaru dan akurat terkait perkembangan kasus stunting di wilayahnya.

Kepala Dinkes Kota Mataram, Emirald Isfihan optimis bahwa hasil evaluasi akan menunjukkan penurunan angka stunting.

“Harapan kita, hasil evaluasi nanti kasus stunting bisa turun,” ungkapnya.

IKLAN

Data stunting Kota Mataram per Januari 2024 menunjukkan prevalensi sebesar 8,61% atau sekitar 2.000 balita, lebih rendah dibandingkan 8,98% atau 2.190 balita pada periode sebelumnya.

Upaya penurunan angka stunting di Kota Mataram terus digencarkan, salah satunya melalui program Dapur Intensif.

Program ini memberikan asupan gizi yang lebih bergizi dan bervariasi bagi balita stunting, berbeda dengan menu sebelumnya yang hanya telur.

Berita Terkini:

Selain Dapur Intensif, Dinkes Kota Mataram juga memperkuat peran kader dalam memberikan edukasi melalui kegiatan posyandu keluarga (posga).

Layanan “door to door” dan pendampingan oleh tim ahli gizi puskesmas juga dilakukan untuk memantau pemberian makanan pendamping dan mengantarkan balita stunting ke poliklinik stunting di RSUD Kota Mataram.

“Kami tidak hanya menunggu warga datang ke posga atau posyandu, tetapi kita juga melakukan layanan dari pintu ke pintu (door to door), dan pendampingan,” ujarnya

Upaya kolaboratif dan inovatif ini diharapkan dapat mempercepat penurunan angka stunting di Kota Mataram dan mewujudkan generasi Indonesia yang sehat dan bebas stunting. (WIL)

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button